dongeng

Dongeng Kotak Sumbu Ajaib

Bali Tersenyum
30 April 2023

Prajurit datang berbaris di sepanjang jalan raya: "Kiri, kanan—kiri, kanan." Dia memiliki ransel di punggungnya, dan pedang di sisinya; dia pernah ke perang, dan sekarang kembali ke rumah.

Saat dia berjalan, dia bertemu dengan seorang penyihir tua yang tampak sangat menakutkan di jalan. Bibir bawahnya menggantung di dadanya, dan dia berhenti dan berkata, “Selamat malam, prajurit; Anda memiliki pedang yang sangat bagus, dan ransel besar, dan Anda adalah seorang prajurit sejati; jadi Anda akan memiliki uang sebanyak yang Anda suka.

"Terima kasih, penyihir tua," kata prajurit itu.

"Apakah kamu melihat pohon besar itu," kata penyihir itu sambil menunjuk ke sebuah pohon yang berdiri di samping mereka. “Nah, bagian dalamnya cukup berlubang, dan Anda harus memanjat ke atas, ketika Anda akan melihat sebuah lubang, di mana Anda dapat turun ke pohon hingga sangat dalam. Aku akan mengikatkan tali di sekeliling tubuhmu, sehingga aku bisa menarikmu lagi saat kamu memanggilku.”

"Tapi apa yang harus saya lakukan, di bawah pohon itu?" tanya prajurit itu.

"Dapatkan uang," jawabnya; “karena kamu harus tahu bahwa ketika kamu mencapai tanah di bawah pohon, kamu akan menemukan dirimu berada di aula besar, diterangi oleh tiga ratus lampu; Anda kemudian akan melihat tiga pintu, yang dapat dibuka dengan mudah, karena kuncinya ada di semua kunci. Saat memasuki ruangan pertama, yang menuju ke pintu ini, Anda akan melihat peti besar, berdiri di tengah lantai, dan di atasnya duduk seekor anjing, dengan sepasang mata sebesar cangkir teh. Tapi Anda sama sekali tidak perlu takut padanya; Saya akan memberi Anda celemek kotak-kotak biru saya, yang harus Anda sebarkan di lantai, dan kemudian dengan berani pegang anjing itu, dan letakkan dia di atasnya. Anda kemudian dapat membuka peti itu, dan mengambilnya sebanyak pence sesuka Anda, itu hanya pence tembaga; tetapi jika Anda lebih suka memiliki uang perak, Anda harus masuk ke kamar kedua. Di sini Anda akan menemukan anjing lain, dengan mata sebesar roda gilingan; tapi jangan biarkan itu mengganggumu. Tempatkan dia di celemekku, lalu ambil uang sesukamu. Namun, jika Anda paling menyukai emas, masuklah ke ruang ketiga, di mana ada peti lain yang penuh dengannya. Anjing yang duduk di dada ini sangat mengerikan; matanya sebesar menara, tapi jangan pedulikan dia. Jika dia juga ditempatkan di celemekku, dia tidak bisa menyakitimu, dan kamu boleh mengambil dari peti emas berapa pun yang kamu mau.

“Ini bukan cerita yang buruk,” kata prajurit itu; “tapi apa yang harus kuberikan padamu, penyihir tua? karena, tentu saja, Anda tidak bermaksud memberi tahu saya semua ini dengan sia-sia.

"Tidak," kata penyihir itu; “Tapi saya tidak meminta satu sen pun. Hanya berjanji untuk membawakanku sebuah kotak sumbu tua, yang ditinggalkan nenekku terakhir kali dia pergi ke sana.”

"Sangat baik; Saya berjanji. Sekarang ikatkan tali itu ke sekeliling tubuhku.”

"Ini dia," jawab penyihir itu; “dan ini celemek kotak-kotak biru saya.”
Segera setelah tali diikat, prajurit itu memanjat pohon, dan turun melalui lubang ke tanah di bawahnya; dan di sini dia menemukan, seperti yang dikatakan penyihir itu kepadanya, sebuah aula besar, di mana ratusan lampu semuanya menyala. Kemudian dia membuka pintu pertama. "Ah!" di sana duduk anjing itu, dengan mata sebesar cangkir teh, menatapnya.

"Kamu orang yang cantik," kata prajurit itu, menangkapnya, dan menempatkannya di celemek penyihir, sementara dia mengisi sakunya dari peti dengan potongan sebanyak yang mereka bisa. Kemudian dia menutup penutupnya, mendudukkan anjing itu di atasnya lagi, dan berjalan ke ruangan lain, Dan, tentu saja, duduklah anjing itu dengan mata sebesar roda gilingan.

“Sebaiknya Anda tidak memandang saya seperti itu,” kata prajurit itu; "kamu akan membuat matamu berair;" dan kemudian dia mendudukkannya juga di atas celemek, dan membuka peti itu. Tetapi ketika dia melihat betapa banyaknya uang perak yang dikandungnya, dia segera membuang semua tembaga yang dia ambil, dan mengisi saku dan ranselnya dengan apa pun kecuali perak.

Kemudian dia pergi ke kamar ketiga, dan di sana anjing itu benar-benar mengerikan; matanya, sungguh, sebesar menara, dan matanya berputar-putar di kepalanya seperti roda.

"Selamat pagi," kata prajurit itu sambil menyentuh topinya, karena dia belum pernah melihat anjing seperti itu seumur hidupnya. Tapi setelah melihatnya lebih dekat, dia pikir dia cukup sopan, jadi dia meletakkannya di lantai, dan membuka peti itu. Astaga, betapa banyaknya emas yang ada! cukup untuk membeli semua gula-gula dari para wanita manis; semua tentara timah, cambuk, dan kuda goyang di dunia, atau bahkan seluruh kota itu sendiri Memang ada jumlah yang sangat banyak. Jadi prajurit itu sekarang membuang semua uang perak yang telah diambilnya, dan sebagai gantinya mengisi saku dan ranselnya dengan emas; dan tidak hanya saku dan ranselnya, tetapi juga topi dan sepatu botnya, sehingga dia hampir tidak bisa berjalan.

Dia benar-benar kaya sekarang; jadi dia meletakkan anjing itu di peti, menutup pintu, dan memanggil melalui pohon, "Sekarang tarik aku keluar, penyihir tua."

"Apakah Anda punya kotak sumbu?" tanya penyihir itu.

"TIDAK; Saya nyatakan saya cukup melupakannya. Jadi dia kembali dan mengambil kotak yang mudah terbakar, dan kemudian penyihir itu menariknya keluar dari pohon, dan dia berdiri lagi di jalan raya, dengan sakunya, ranselnya, topinya, dan sepatu botnya penuh dengan emas.

"Apa yang akan kau lakukan dengan kotak sumbu itu?" tanya prajurit itu.

"Itu bukan apa-apa bagimu," jawab penyihir itu; "Kamu punya uang, sekarang berikan aku kotak sumbu."

"Saya beri tahu Anda apa," kata prajurit itu, "jika Anda tidak memberi tahu saya apa yang akan Anda lakukan dengan itu, saya akan menghunus pedang saya dan memenggal kepala Anda."

"Tidak," kata penyihir itu.

Prajurit itu segera memenggal kepalanya, dan di sana dia terbaring di tanah. Kemudian dia mengikat semua uangnya di celemeknya. dan menyampirkannya di punggungnya seperti bungkusan, memasukkan kotak api ke dalam sakunya, dan berjalan ke kota terdekat. Itu adalah kota yang sangat menyenangkan, dan dia menginap di penginapan terbaik, dan memesan makan malam dari semua hidangan favoritnya, karena saat ini dia kaya dan punya banyak uang.

Pelayan, yang membersihkan sepatu botnya, mengira sepatu bot itu pasti sepatu lusuh yang akan dikenakan oleh pria kaya seperti itu, karena dia belum membeli yang baru. Namun keesokan harinya, dia mendapatkan beberapa pakaian bagus dan sepatu bot yang layak, sehingga prajurit itu segera dikenal sebagai pria yang baik, dan orang-orang mengunjunginya, dan menceritakan kepadanya semua keajaiban yang dapat dilihat di kota, dan tentang putri raja yang cantik, sang putri.

"Di mana saya bisa melihatnya?" tanya prajurit itu.

“Dia tidak boleh dilihat sama sekali,” kata mereka; “dia tinggal di kastil tembaga besar, dikelilingi oleh tembok dan menara. Tidak seorang pun kecuali raja sendiri yang dapat masuk atau keluar, karena telah ada ramalan bahwa dia akan menikah dengan seorang prajurit biasa, dan raja tidak tahan memikirkan pernikahan seperti itu.

“Saya sangat ingin melihatnya,” pikir prajurit itu; tetapi dia tidak bisa mendapatkan izin untuk melakukannya. Namun, dia melewati waktu yang sangat menyenangkan; pergi ke teater, mengemudi di taman raja, dan memberikan banyak uang kepada orang miskin, yang sangat baik baginya; dia ingat bagaimana rasanya di masa lalu tanpa sepeser uang pun. Sekarang dia kaya, memiliki pakaian yang bagus, dan banyak teman, yang semuanya menyatakan bahwa dia adalah orang yang baik dan pria sejati, dan semua ini sangat memuaskannya. Tapi uangnya tidak akan bertahan selamanya; dan ketika dia menghabiskan dan memberikan banyak uang setiap hari, dan tidak menerima apa pun, akhirnya dia mendapati dirinya hanya memiliki sedikit uang tersisa. Jadi dia terpaksa meninggalkan kamarnya yang elegan, dan tinggal di loteng kecil di bawah atap, di mana dia harus membersihkan sepatu botnya sendiri, dan bahkan memperbaikinya dengan jarum besar. Tidak ada temannya yang datang menemuinya, terlalu banyak anak tangga yang harus didaki. Suatu malam yang gelap, dia bahkan tidak punya satu sen pun untuk membeli lilin; kemudian tiba-tiba dia ingat bahwa ada sebatang lilin yang tersangkut di kotak sumbu, yang dia bawa dari pohon tua, tempat penyihir itu membantunya.

Dia menemukan kotak sumbu, tetapi tidak lama setelah dia membuat beberapa percikan api dari batu api dan baja, pintu terbuka dan anjing dengan mata sebesar cangkir teh, yang dia lihat saat berada di bawah pohon, berdiri di depannya, dan berkata, "Perintah apa, tuan?"

"Halo," kata prajurit itu; "Yah, ini kotak yang mudah terbakar, jika itu membawakan semua yang kuinginkan."

"Bawakan aku uang," katanya pada anjing itu.

Dia pergi sebentar, dan segera kembali, membawa sekantong besar tembaga di bulannya. Prajurit itu segera menemukan setelah ini nilai dari kotak sumbu. Jika dia memukul batu itu sekali, anjing yang duduk di peti uang tembaga akan muncul; jika dua kali, anjing itu berasal dari peti perak; dan jika tiga kali, anjing dengan mata seperti menara, yang menjaga emas. Prajurit itu sekarang punya banyak uang; dia kembali ke kamarnya yang elegan, dan muncul kembali dengan pakaiannya yang bagus, sehingga teman-temannya mengenalnya lagi secara langsung, dan memperlakukannya seperti sebelumnya.

Setelah beberapa saat dia mulai berpikir sangat aneh bahwa tidak ada yang bisa melihat sang putri. “Setiap orang mengatakan dia sangat cantik,” pikirnya pada dirinya sendiri; “tapi apa gunanya itu jika dia harus dikurung di kastil tembaga yang dikelilingi oleh begitu banyak menara. Dapatkah saya dengan cara apapun bisa menemuinya. Berhenti! di mana kotak sumbu saya?” Kemudian dia menyalakan lampu, dan sesaat kemudian anjing itu, dengan mata sebesar cangkir teh, berdiri di hadapannya.

"Ini tengah malam," kata prajurit itu, "namun aku sangat ingin melihat sang putri, meski hanya sesaat."

Anjing itu menghilang seketika, dan bahkan sebelum prajurit itu sempat melihat sekeliling, dia kembali bersama sang putri. Dia berbaring telentang saat tidur, dan terlihat sangat cantik, sehingga setiap orang yang melihatnya akan tahu bahwa dia adalah seorang putri sejati. Prajurit itu tidak bisa tidak menciumnya, prajurit sejati seperti dia. Kemudian anjing itu berlari kembali bersama sang putri; tetapi di pagi hari, saat sarapan dengan raja dan ratu, dia memberi tahu mereka mimpi tunggal yang dia alami di malam hari, tentang seekor anjing dan seorang prajurit, bahwa dia menunggangi punggung anjing itu, dan dicium oleh prajurit itu. .

“Benar-benar kisah yang sangat indah,” kata sang ratu. Jadi malam berikutnya salah satu wanita tua di istana bersiap untuk mengawasi di samping tempat tidur sang putri, untuk mengetahui apakah itu benar-benar mimpi, atau apa lagi.

Prajurit itu sangat ingin melihat sang putri sekali lagi, jadi dia memanggil anjing itu lagi di malam hari untuk menjemputnya, dan berlari bersamanya secepat yang dia bisa. Tetapi wanita tua itu memakai sepatu bot air, dan mengejarnya secepat dia, dan menemukan bahwa dia membawa sang putri ke sebuah rumah besar. Dia pikir itu akan membantunya mengingat tempat itu jika dia membuat salib besar di pintu dengan sepotong kapur. Kemudian dia pulang ke tempat tidur, dan anjing itu segera kembali bersama sang putri. Tetapi ketika dia melihat bahwa sebuah salib telah dibuat di pintu rumah, di mana prajurit itu tinggal, dia mengambil sepotong kapur lagi dan membuat salib di semua pintu di kota itu, agar wanita yang menunggu itu tidak dapat menemukan pintu yang tepat.

Keesokan paginya raja dan ratu menemani wanita itu dan semua pejabat rumah tangga, untuk melihat di mana sang putri berada.

“Ini dia,” kata raja, ketika mereka tiba di pintu pertama dengan salib di atasnya.

“Tidak, suamiku sayang, itu pasti yang itu,” kata ratu sambil menunjuk ke pintu kedua yang juga memiliki salib.

"Dan ini satu, dan ada lagi!" mereka semua berseru; karena ada salib di semua pintu di segala arah.

Jadi mereka merasa tidak ada gunanya mencari lebih jauh. Tapi sang ratu adalah wanita yang sangat pintar; dia bisa melakukan lebih dari sekadar naik kereta. Dia mengambil gunting emasnya yang besar, memotong sehelai sutra menjadi kotak-kotak, dan membuat tas kecil yang rapi. Tas ini dia isi dengan tepung soba, dan diikatkan di leher sang putri; dan kemudian dia membuat lubang kecil di dalam tas, agar tepungnya bisa tersebar di tanah saat sang putri berjalan. Pada malam hari, anjing itu datang lagi dan menggendong sang putri di punggungnya, dan berlari bersamanya ke prajurit, yang sangat mencintainya, dan berharap dia menjadi seorang pangeran, sehingga dia dapat memilikinya sebagai seorang istri. Anjing itu tidak memperhatikan bagaimana tepung mengalir keluar dari tas dari dinding kastil ke rumah prajurit, dan bahkan ke jendela, tempat dia memanjat bersama sang putri. Oleh karena itu di pagi hari raja dan ratu mengetahui di mana putri mereka berada, dan prajurit itu dibawa dan dimasukkan ke dalam penjara. Oh, betapa gelap dan tidak menyenangkannya saat dia duduk di sana, dan orang-orang berkata kepadanya, “Besok kamu akan digantung.” Itu bukan berita yang sangat menyenangkan, dan selain itu, dia telah meninggalkan kotak sumbu di penginapan. Di pagi hari dia bisa melihat melalui jeruji besi di jendela kecil bagaimana orang-orang bergegas keluar kota untuk melihatnya digantung; dia mendengar genderang dipukul, dan melihat tentara berbaris. Setiap orang berlari keluar untuk melihat mereka. dan anak laki-laki pembuat sepatu, dengan celemek kulit dan sandal, berlari dengan sangat cepat, sehingga salah satu sandalnya terbang dan membentur dinding tempat prajurit itu duduk melihat melalui jeruji besi. "Halo, kamu anak pembuat sepatu, kamu tidak perlu terburu-buru," seru prajurit itu kepadanya. “Tidak akan ada yang bisa dilihat sampai aku datang; tetapi jika Anda akan lari ke rumah tempat saya tinggal, dan membawakan saya kotak sumbu saya, Anda akan mendapat empat shilling, tetapi Anda harus mengutamakan yang terbaik.

Anak laki-laki pembuat sepatu menyukai gagasan mendapatkan empat shilling, jadi dia berlari sangat cepat dan mengambil kotak sumbu, dan memberikannya kepada prajurit itu. Dan sekarang kita akan melihat apa yang terjadi. Di luar kota, sebuah tiang gantungan besar telah didirikan, di sekelilingnya berdiri para prajurit dan beberapa ribu orang. Raja dan ratu duduk di singgasana yang indah di hadapan para hakim dan seluruh dewan. Prajurit itu sudah berdiri di tangga; tetapi ketika mereka akan mengikatkan tali di lehernya, dia berkata bahwa permintaan yang tidak bersalah sering diberikan kepada penjahat yang malang sebelum dia meninggal. Dia sangat ingin merokok pipa, karena itu akan menjadi pipa terakhir yang dia hisap di dunia. Raja tidak dapat menolak permintaan ini, jadi prajurit itu mengambil kotak sumbunya, dan menyalakan api, sekali, dua kali, tiga kali, — dan di sana dalam sekejap semua anjing berdiri; — yang bermata sebesar cangkir teh, yang satu dengan mata sebesar roda gilingan, dan yang ketiga, matanya seperti menara. “Tolong saya sekarang, agar saya tidak digantung,” seru prajurit itu.

Dan anjing-anjing itu menyerang para hakim dan semua anggota dewan; mencengkeram salah satu kakinya, dan satu lagi di hidungnya, dan melemparkannya setinggi beberapa kaki ke udara, sehingga mereka jatuh dan hancur berkeping-keping.

“Aku tidak akan tersentuh,” kata raja. Tapi anjing terbesar menangkapnya, juga ratu, dan melemparkannya ke belakang. Kemudian para prajurit dan semua orang ketakutan, dan berteriak, “Prajurit yang baik, kamu akan menjadi raja kami, dan kamu akan menikah dengan putri cantik.”

Jadi mereka menempatkan prajurit itu di kereta raja, dan ketiga anjing itu berlari di depan dan berteriak "Hore!" dan anak laki-laki kecil bersiul melalui jari mereka, dan para prajurit menyerahkan senjata. Sang putri keluar dari kastil tembaga, dan menjadi ratu, yang sangat menyenangkan hatinya. Pesta pernikahan berlangsung seminggu penuh, dan anjing-anjing itu duduk di meja, dan menatap dengan mata mereka.

Dari judul asli The Tinder-Box oleh Hans Christian Andersen (1835)

 

Penulis: Bali Tersenyum

Bali Tersenyum dimulai sebagai rintisan rumah baca di tahun 2015. Kemudian pada tahun 2019 didaftarkan sebagai sanggar seni budaya dan kreatifitas di desa Tukadaya, Jembrana - Bali.
-advertisement-
Bali Tersenyum © 2023