media parner

MEDIA PARTNER

Kontak kami untuk kerjasama publikasi

KONTAK
puisi

Puisi Satu Bait, Chairil Anwar & Sapardi Djoko Damono

Mapikawi
11 Mei 2023

NISAN

 untuk nenekanda

Bukan kematian benar menusuk kalbu
Keridlaanmu menerima segala tiba
Tak kutahu setinggi itu atas debu
dan duka maha tuan bertakhta.

Oktober 1942
Chairil Anwar

 

LANSKAP

sepasang burung, jalur-jalur kawat, langit semakin tua
waktu hari hampir lengkap, menunggu senja
putih, kita pun putih memandangnya setia
sampai habis semua senja

1967
Sapardi Djoko Damono

 

TAMAN

Taman punya kita berdua
tak lebar luas, kecil saja
satu tak kehilangan lain dalamnya.
Bagi kau dan aku cukuplah
Taman kembangnya tak berpuluh warna
Padang rumputnya tak berbanding permadani
halus lembut dipijak kaki.
Bagi kita bukan halangan.
Karena
dalam taman punya berdua
Kau kembang, aku kumbang
aku kumbang, kau kembang.
Kecil, penuh surya taman kita
tempat merenggut dari dunia dan ‘nusia

Maret 1943
Chairil Anwar

 

SONET: X

siapa menggores di langit biru
siapa meretas di awan lalu
siapa mengkristal di kabut itu
siapa mengertap di bunga layu
siapa cerna di warna ungu
siapa bernafas di detak waktu
siapa berkelebat setiap kubuka pintu
siapa terucap di celah kata-kataku
siapa mengaduh di baying-bayang sepiku
siapa tiba menjemputku berburu
siapa tiba-tiba menyibak cadarku
siapa meledak dalam diriku
: siapa Aku

1968
Sapardi Djoko Damono

 

KENANGAN

              untuk Karinah Moordjono

Kadang
Di antara jeriji itu-itu saja
Mereksmi memberi warna
Benda usang dilupa
Ah! tercebar rasanya diri
Membubung tinggi atas kini
Sejenak
Saja. Halus rapuh ini jalinan kenang
Hancur hilang belum dipegang
Terhentak
Kembali di itu-itu saja
Jiwa bertanya; Dari buah
Hidup kan banyakan jatuh ke tanah?
Menyelubung nyesak penyesalan pernah menyia-nyia

19 April 1943
Chairil Anwar

 

SONET: Y

walau kita sering bertemu
di antara orang-orang melawat ke kubur itu
di sela-sela suara biru
bencah-bencah kelabu dan ungu
walau kau sering kukenang
di antara kata-kata yang lama tlah hilang
terkunci dalam baying-bayang
dendam remang
walau aku sering kau sapa
di setiap simpang cuaca
hijau menjelma merah menyala
di pusing jantra
: ku tak tahu kenapa merindu
tergagap gugup di ruang tunggu

1968
Sapardi Djoko Damono

 

MALAM

Mulai kelam
belum buntu malam,
kami masih saja berjaga
—Thermopylae? —
—jagal tidak dikenal? —
tapi nanti
sebelum siang membentang
kami sudah tenggelam
hilang....

1945
Chairil Anwar

 

HUJAN DALAM KOMPOSISI, 1

Apakah yang kau tangkap dari swara hujan, dan daun-daun bougencil basah yang
teratur mengetuk jendela? Apakah yang kau tangkap dari bau tanah, dari ricik air yang turun
di selokan?
Ia membayangkan hubungan gaib antara tanah dan hujan, emmbayangkan rahasia
daun basah serta ketukan yang berulang.
“Tak ada. Kecuali baying-bayangmu sendiri yang di balik pintu memimpikan ketukan
itu, memimpikan sapa pinggir hujan, memimpikan bisik yang membersit dari titik air
menggelincir dari daun dekat jendela itu. Atau memimpikan semacam suku kata yang akan
mengantarmu tidur.”
Barangkali sudah terlalu sering ia mendengarnya, dan tak lagi mengenalnya.

1969
Sapardi Djoko Damono

 

SITUASI

........................................................
Tidak perempuan! yang hidup dalam diri
masih lincah mengelak dari pelukanmu gemas gelap,
bersikeras mencari kehijauan laut lain,
dan berada lagi di kapal dulu bertemu,
berlepas kemudi pada angin,
mata terpikat pada bintang yang menanti.
Sesuatu yang mengepak kembali menandungkan
Tai Po dan rahsia laut Ambon
Begitulah perempuan! Hanya suatu garis kabur
bisa dituliskan
dengan pelarian kebuntuan senyuman

Cirebon 1946
Chairil Anwar

 

HUJAN DALAM KOMPOSISI, 2

Apakah yang kita harapkan dari hujan? Mula-mula ia
di udara tinggi, ringan dan bebas; lalu mengkristal dalam
dingin; kemudian melayang jatuh ketika tercium bau
bumi; dan menimpa pohon jambu itu, tergelincir dari
daun-daun, melenting di atas genting, tumpah di
pekarangan rumah, dan kembali ke bumi.
Apakah yang kita harapkan? Hujan juga jatuh di jalan yang
panjang, menyusurnya, dan tergelincir masuk selokan
kecil, mericik swaranya, menyusur selokan, terus
mericik sejak sore, mericik juga di malam gelap ini.
bercakap tentang lautan.
Apakah? Mungkin ada juga hujan yang jatuh di lautan.
Selamat tidur.

1969
Sapardi Djoko Damono

MALAM DI PEGUNUNGAN

Aku berpikir: Bulan inikah yang membikin dingin,
Jadi pucat rumah dan kaku pohonan?
Sekali ini aku terlalu sangat dapat jawab kepingin:
Eh, ada bocah cilik main kejaran dengan bayangan!

1947
Chairil Anwar

 

HUJAN DALAM KOMPOSISI, 3

dan tik-tok jam itu kita indera kembali akhirnya terpisah dari hujan

1969
Sapardi Djoko Damono

 

Penulis: Mapikawi

Penuh dengan imajinasi yang melimpah, kreatif, berjiwa petualang, dan ayo pikat pembaca dengan cerita-cerita yang menginspirasi. Kirim tulisanmu ke mipmap.id
-advertisement-
Bali Tersenyum © 2023