media parner

MEDIA PARTNER

Kontak kami untuk kerjasama publikasi

KONTAK
puisi

Puisi Tentang Ibu, Karya Penyair Indonesia

Mapikawi
28 April 2023

Puisi Tentang Ibu, beberapa puisi berjudul Ibu atau membicarakan Ibu dalam puisinya, dari nama-nama penyair terkemuka Indonesia: Chairil Anwar / D. Zawawi Imron / Joko Pinurbo / Puisi Ibu / Sapardi Djoko Damono / Taufik Ismail / WS Rendra.

Bagaimana puisi-puisi ini menggambarkan seorang Ibu, sosok yang begitu mulia dan berharga. Betapa hebatnya seorang ibu dalam menghadapi segala tantangan kehidupan. Ibu adalah pahlawan yang selalu berusaha keras dan memberikan kasih sayang tanpa henti. Dalam kegelapan, ibu adalah cahaya yang menerangi jalan kita. Meskipun terkadang hidup kita penuh dengan kesulitan dan rintangan, doa seorang ibu selalu memberikan kekuatan dan ketenangan. Puisi ini mengajak kita untuk selalu menghormati dan menghargai kekuatan doa seorang ibu yang begitu besar.

Kata-kata puitis yang dipilih dengan hati-hati menggambarkan momen-momen bahagia yang pernah kita alami bersama ibu. Meskipun waktu terus berlalu, kenangan itu tetap abadi di dalam hati. Betapa berharganya keberadaan ibu dalam hidup kita. Setiap hal kecil yang diberikan oleh ibu seolah menjadi anugerah yang tak ternilai harganya. Dalam puisi ini, kita diajak untuk menghargai dan bersyukur atas semua yang ibu berikan dalam hidup kita.

Bahkan perasaan kesedihan dan kehilangan yang mendalam ketika kehilangan sosok ibu tercinta, juga banyak ditulis dalam puisi. Meskipun sudah tidak ada di dunia ini, kenangan tentang ibu selalu hidup dalam kata-kata dan hati. Puisi ini mengajak kita untuk merenungkan kebesaran cinta seorang ibu yang terus hadir dalam setiap langkah hidup kita. Puisi tentang ibu ini menggambarkan kebesaran cinta seorang ibu yang tak ternilai harganya. Dalam kata-kata puitis yang indah, kita diajak untuk merenungkan dan menghargai sosok ibu yang selalu ada di dalam hidup kita.

 

Ibu

(Karya Chairil Anwar)

Pernah aku ditegur
Katanya untuk kebaikan
Pernah aku dimarah
Katanya membaiki kelemahan
Pernah aku diminta membantu
Katanya supaya aku pandai

Ibu...
Pernah aku merajuk
Katanya aku manja
Pernah aku melawan
Katanya aku degil
Pernah aku menangis
Katanya aku lemah

Ibu...
Setiap kali aku tersilap
Dia hukum aku dengan nasihat
Setiap kali aku kecewa
Dia bangun di malam sepi lalu bermunajat
Setiap kali aku dalam kesakitan
Dia ubati dengan penawar dan semangat
dan bila aku mencapai kejayaan
Dia kata bersyukurlah pada Tuhan
Namun...
Tidak pernah aku lihat air mata dukamu
Mengalir di pipimu
Begitu kuatnya dirimu...

Ibu...
Aku sayang padamu...
Tuhanku....
Aku bermohon pada-Mu
Sejahterahkanlah dia
Selamanya...

 

Ibu

(Karya D. Zawawi Imron)

Kalau aku merantau lalu datang musim kemarau
sumur-sumur kering, daunan pun gugur bersama reranting
hanya mataair airmatamu Ibu, yang tetap lancar mengalir

Bila aku merantau
sedap susumu dan ronta kenakalanku
di hati ada mayan siwalan memutikkan sari-sari kerinduan
lantaran hutangku padamu tak kuasa kubayar

Ibu adalah gua pertapaanku
dan ibulah yang meletakkan aku di sini
Saat bunga kembang menyerembak bau sayang
Ibu menunjuk ke langit, kemudian ke bumi
Aku menangguk meskipun kurang mengerti

Bila kasihmu ibarat samudera
sempit lautan teduh
tempatku mandi, mencuci lumut pada diri
tempatku berlayar, menebar pukat dan melempar sauh
lokan-lokan, mutiara dan kembang laut semua bagiku
Kalau aku ikut ujian lalu di tanya tentang pahlawan
namamu, Ibu, yang kusebut paling dahulu
Engkau ibu dan aku anakmu

Bila aku berlayar lalu datang angin sakal
Tuhan yang ibu tunjukkan telah kukenal
Ibulah itu bidadari yang berselendang bianglala
Sesekali datang padaku
Menyuruhku menulis langit biru
dengan sajakku.

 

Ibu

(Karya Taufik Ismail)

”Ibu telah merelakan kalian
Untuk berangkat demonstrasi
Karena kalian pergi menyempurnakan
Kemerdekaan negeri ini

Ya, ibu tahu, mereka tidak menggunakan gada
atau gas airmata
Tapi lansung peluru tajam
Tapi itulah yang dihadapi
Ayah kalian almarhum
Delapan belas tahun yang lalu

Pergilah pergi, setiap pagi
Setelah dahi dan pipi kalian
Ibu ciumi
Mungkin ini pelukan penghabisan
(Ibu itu menyeka sudut matanya)

Tapi ingatlah, sekali lagi
Jika logam itu memang memuat nama kalian
(Ibu itu tersedu sedan)

Ibu relakan
Tapi jangan di saat terakhir
Kau teriakkan kebencian
Atau dendam kesumat
Pada seseorang
Walaupun betapa Zalimnya
Orang itu

Niatkanlah menegakkan kalimah Allah
Di atas bumi kita ini
Sebelum kalian melangkah setiap pagi
Sunyi kalian setiap pagi
Sunyi dari dendam dan kebencian
Kemudian lafazkan kesaksian pada Tuhan
Serta rasul kita yang tercinta

Pergilah pergi
Iwan, Ida dan Hadi
Pergilah pergi
Pagi ini

(Mereka telah berpamitan dengan Ibu dicinta
Beberapa saat tangannya meraba rambut mereka
Dan berangkatlah mereka bertiga
Tanpa menoleh lagi, tanpa kata-kata).

 

Ibu

(Karya Sapardi Djoko Damono)

Ibu masih tinggal di kampung itu, ia sudah tua. Ia adalah perempuan yang menjadi korban mimpi-mimpi ayahku. Ayah sudah meninggal, ia dikuburkan di sebuah makam tua di kampung itu juga, beberapa langkah saja dari rumah kami. Dulu Ibu sering pergi sendirian ke makam, menyapu sampah, dan kadang-kadang, menebarkan beberapa kuntum bunga. “Ayahmu bukan pemimpi,” katanya yakin meskipun tidak berapi-api, “ia tahu benar apa yang terjadi.”

Kini di makam itu sudah berdiri sebuah sekolah, Ayah digusur ke sebuah makam agak jauh di sebelah utara kota. Kalau aku kebetulan pulang, Ibu suka mengingatkanku untuk menengok makam ayah, mengirim doa. Ibu sudah tua, tentu lebih mudah mengirim doa dari rumah saja. “Ayahmu dulu sangat sayang padamu, meskipun kau mungkin tak pernah mempercayai segala yang dikatakannya.”

Dalam perjalanan kembali ke Jakarta, sambil menengok ke luar jendela pesawat udara, sering kubayangkan Ibu berada di antara mega-mega. Aku berpikir, Ibu sebenarnya lebih pantas tinggal di sana, di antara bidadari-bidadari kecil yang dengan ringan terbang dari mega ke mega – dan tidak mondar-mandir dari dapur ke tempat tidur, memberi makan dan menyusui anak-anaknya. “Sungguh, dulu ayahmu sangat sayang padamu,” kata Ibu selalu, “meskipun sering dikatakannya bahwa ia tak pernah bisa memahami igauan-igauanmu.”

 

Surat untuk Ibu

(Karya Joko Pinurbo)

Saya lagi sibuk demo memperjuangkan nasib saya yang keliru.
Nantilah, jika pekerjaan demo sudah kelar, saya sempatkan pulang sebentar.
Semoga Ibu selalu sehat bahagia bersama penyakit yang menyayangi Ibu.
Jangan khawatirkan keadaan saya.
Saya akan normal-normal saja.
Sudah beberapa kali saya mencoba meralat nasib saya dan syukurlah saya masih dinaungi kewarasan.
Kalaupun saya dilanda sakit atau bingung, saya tak akan memberi tahu Ibu.

Selamat Natal, Bu.
Semoga hatimu yang merindu berdentang nyaring dan malam damaimu diberkati hujan.
Sungkem buat Bapak di kuburan.

 

Sajak Ibunda

(Karya WS Rendra)

Mengenangkan ibu
adalah mengenangkan buah-buahan.

Istri adalah makanan utama.

Pacar adalah lauk-pauk.

Dan Ibu
adalah pelengkap sempurna
kenduri besar kehidupan.

Wajahnya adalah langit senja kala.

Keagungan hari yang telah merampungkan tugasnya.

Suaranya menjadi gema
dari bisikan hati nuraniku.

Mengingat ibu
aku melihat janji baik kehidupan.

Mendengar suara ibu,
aku percaya akan kebaikan manusia.

Melihat foto ibu,
aku mewarisi naluri kejadian alam semesta.

Berbicara dengan kamu, saudara-saudaraku,
aku pun ingat kamu juga punya ibu.

Aku jabat tanganmu,
aku peluk kamu di dalam persahabatan.

Kita tidak ingin saling menyakitkan hati,
agar kita tidak saling menghina ibu kita masing-masing
yang selalu, bagai bumi, air dan langit,
membela kita dengan kewajaran.

Maling juga punya ibu. Pembunuh punya ibu.

Demikian pula koruptor, tiran, fasis,
wartawan amplop, anggota parlemen yang dibeli,
mereka pun punya ibu.

Macam manakah ibu mereka?

Apakah ibu mereka bukan merpati di langit jiwa?

Apakah ibu mereka bukan pintu kepada alam?

Apakah sang anak akan berkata kepada ibunya:
“Ibu aku telah menjadi antek modal asing;
yang memproduksi barang-barang yang tidak mengatasi
kemelaratan rakyat,
lalu aku membeli gunung negara dengan harga murah,
sementara orang desa yang tanpa tanah
jumlahnya melimpah.

Kini aku kaya.

Dan lalu, ibu, untukmu aku beli juga gunung
bakal kuburanmu nanti.”

Tidak. Ini bukan kalimat anak kepada ibunya.

Tetapi lalu bagaimana sang anak
akan menerangkan kepada ibunya
tentang kedudukannya sebagai
tiran, koruptor, hama hutan,
dan tikus sawah?

Apakah sang tiran akan menyebut dirinya
sebagai pemimpin revolusi?

Koruptor dan antek modal asing akan
menamakan dirinya sebagai pahlawan pembangunan?

Dan hama hutan serta tikus sawah akan
menganggap dirinya sebagai petani teladan?

Tetapi lalu bagaimana sinar pandang mata ibunya?

Mungkinkah seorang ibu akan berkata:
“Nak, jangan lupa bawa jaketmu.

Jagalah dadamu terhadap hawa malam.

Seorang wartawan memerlukan kekuatan badan.
O, ya, kalau nanti dapat amplop,
tolong belikan aku udang goreng.”

Ibu, kini aku makin mengerti nilaimu.

Kamu adalah tugu kehidupanku,
yang tidak dibikin-bikin dan hambar seperti Monas dan Taman Mini.

Kamu adalah Indonesia Raya.

Kamu adalah hujan yang dilihat di desa.

Kamu adalah hutan di sekitar telaga.

Kamu adalah teratai kedamaian samadhi.

Kamu adalah kidung rakyat jelata.

Kamu adalah kiblat nurani di dalam kelakuanku.

(Pejambon, Jakarta 1977)

Penulis: Mapikawi

Penuh dengan imajinasi yang melimpah, kreatif, berjiwa petualang, dan ayo pikat pembaca dengan cerita-cerita yang menginspirasi. Kirim tulisanmu ke mipmap.id
-advertisement-
Bali Tersenyum © 2023